Skip to main content

Featured

Procrastination

PERHATIAN:  Tulisan ini hanya untuk dibaca oleh orang-orang yang sudah dewasa. TIDAK untuk dibaca anak-anak atau orang dewasa yang belum punya kedewasaan pribadi. Penulis tidak bertanggung jawab jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.  ========================== Hadirin pada pertemuan German Association of Arts and Sciences tahun 1875 dikejutkan oleh atraksi dua orang pria yang meminum arsenic dengan dosis yang dianggap cukup mematikan. Tahu kan apa itu arsenic? Masih ingat kan berita tentang kopi arsenic Mirna dan jus jeruk Alm. Munir yang mengandung arsenic? Dari kedua berita ini kita tahu bahwa arsenic sangat mematikan.  Apa yang terjadi pada kedua pria yang meminum arsenic dalam meeting itu? Apa mereka meninggal dengan tragis? Hari berikutnya dalam meeting yang sama, mereka hadir dengan kondisi sehat dan senyum ceria! KOK BISA? “Pasti mereka punya penawarnya!” begitu kan pikiran Anda? Tidak, mereka tidak punya penawarnya.  Lama sebelum meeting itu diadakan, kedua pria itu telah

Antri Memasuki Peradaban Baru


Pada sebuah diskusi tentang Covid-19 yang mengalami peningkatan, seorang teman mengatakan pada saya: "Allah sedang siapkan kita masuk ke peradaban baru." Ya benar, saya meyakini itu juga. Akan tetapi dalam hati saya merasa sedih, karena proses dalam antri masuk dalam peradaban baru ini selalu ada yang namanya seleksi alam, barangsiapa dianggap tidak siap dengan peradaban baru maka mereka akan punah, disini saya merasa sedih.

Peradaban baru apa yang sedang Allah persiapkan untuk kita?

Sebuah peradaban yang berorientasi digital, online, peradaban dengan perbedaan cara berinteraksi antar manusia, sebuah peradaban yang membuat manusia mengakui bahwa ada makhluk yang tak bisa dilihat dengan mata telanjang namun sangat mempengaruhi hidupnya, sebuah peradaban dengan manusia-manusia yang lebih berhati-hati dan waspada terhadap penyakit. Bisa atau tidak bisa, mau atau tidak mau, manusia harus beradaptasi jika ingin survive.

Kita tak bisa lagi mengatakan: 

"Aku gak bisa cara begini"

"Aku harus bertemu teman-teman"

"Aku tidak bisa mendampingi anakku belajar online lagi"

"Aku harus memeluknya langsung walau dia sedang sakit"

"Foto bersama teman itu harus kelihatan wajahnya"

"Lebaran harus bertemu keluarga secara langsung dan makan-makan bersama satu meja ramai-ramai"

Dengan sangat terpaksa, semua itu harus dihilangkan dan tak dirindukan lagi. Kecuali... ya kecuali, semua pihak bisa memastikan bahwa tak ada virus Covid-19 menempel pada dirinya dengan cara medis, bukan cuma dengan perkiraan subyektif.

Kita bisa memilih dengan siapa kita akan melewati gerbang menuju peradaban baru ini, dan mulai mengembangkan kebiasaan-kebiasaan baru yang lebih adaptif untuk mempersiapkan diri dalam peradaban baru.

Comments

Popular Posts