Bumbu Instant

Peran keibuan gak jauh-jauh amat dari yang namanya perbumbuan. Maksudnya bukan bumbu gosip, tapi bumbu dapur. Kalau bumbu gosip siy itu ibu-ibu sudah ketinggalan jaman... sekarang sudah gak musimnya ibu-ibu ngegosip melulu.

Sebelum saya lupa tujuan menulis artikel ini, saya sudahi kata pembuka di atas.

Bumbu dapur yang biasa, yang harus meracik dulu, adalah bumbu dapur terbaik, karena jelas mutu dan standarnya dari kita sendiri. Tapi bagaimana dengan bumbu instant? Hehehe... pssst... saya ini jagoan dalam penggunaan bumbu instant loh... terutama untuk masakan yang berjudul "bumbu jangkep". Kenapa? Karena gak tahan ngulegnya. Buang waktu dan bikin capek. Walaupun di rumah saya juga bekerja, sering juga berhadapan dengan deadline, padahal saya tentu ingin menyajikan masakan yang bervariasi untuk keluarga.

Masakan dengan bumbu instant yang sering saya masak antara lain : gule, rawon, soto, kare, rendang, bahkan lodeh.

Karena pengalaman ini, saya pun jadi berpengalaman mencicipi berbagai merk bumbu instant. Sebut saja Munik, Indofood, Bamboe, Finna, bumbu instant lokal buatan Pucang-Sidoarjo. Merk-merk ini memiliki jenis-jenis masakan yang hampir sama. Namun dengan cita rasa yang berbeda.

Menurut saya, dari kelima bumbu tersebut yang paling saya dan keluarga cari adalah bumbu masak cap Bamboe. Alasannya? Cita rasanya lebih benar, benar-benar rawon, benar-benar soto, benar-benar kare, dst. Selain itu, sejak saya kecil, yaitu kurang lebih sudah 30 tahun, ibu saya memakai bumbu cap Bamboe juga, sehingga ketika saya masak dengan bumbu cap Bamboe saya jadi teringat masakan ibu saya, begitu juga dengan suami yang juga sudah terbiasa dengan bumbu ini.

Saya pernah punya pengalaman memasak soto madura dengan bumbu cap Bamboe. Tahu nggak... dikira suami saya beli soto madura itu dari penjual soto madura yang lewat depan rumah, dan soto madura yang dijual itu rasanya memang enak... hehehe... ya saya bilang sama suami : "Itu soto madura jualannya mbok Mariyah!!" hahahahaaa....

Kalau bumbu yang lain saya tidak pernah beli lagi sejak pernah mencicipi segala jenis masakan dan semua gak ada yang mirip dengan cita rasa asli masakan itu.

Comments

  1. aman ya mbak bumbu instant? saya masih rada ngeri tapi memang praktis banget ya heheh .. tinggal cemplang-cemplung.
    btw mbak, mbukak blogmu aku kaget koq ada orang nyanyi, jebule youtube e. Pernah aku mbukak di kantor, membuat semua orang memandang padaku :))

    ReplyDelete
  2. Aman siy... tapi aku kan gak tiap hari masak pakai bumbu instant, paling juga 2-3 hari sekali, tapi tetep ada jatah belanja bumbu instan tiap bulan :D

    Ini blog sengaja dikasi musik, biar rame... heheheee

    ReplyDelete
  3. Halo, saya mau tanya..
    Klo pake bumbu Bamboe apa ga perlu ditambah dengan bumbu2 yg sebenarnya juga? Saya pakai Bamboe koq rasanya sering kya langu gitu ya?
    Terakhir masak soto daging, rasanya kurang gurih.. kya too many spices gitu.

    Apakah ada solusi?

    ReplyDelete
  4. Memang ada beberapa jenis bumbu yg masih perlu ditambahkan bumbu biasa juga. Seperti misalnya bumbu bali itu saya rasa kurang cabe merah dan tomat. Tapi kalau kurang gurih itu sepertinya karena Bamboe tidak pakai banyak MSG dalam campurannya. Bumbu lain memang terasa lebih gurih karena banyak kandungan MSG-nya.

    ReplyDelete
  5. Pagi ..
    Kami dari PT.Bamboe Indonesia
    Terima kasih ibu sudah mengulas tentang bumbu Bamboe...
    blognya sangat bagus dan menarik ...
    Foto nya juga bagus sekali bu ...
    Bumbu Favorite ibu dari bumbu Bamboe apa ya bu ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Bumbu Bamboe, terima kasih sudah mampir ke blog saya ini. Saya favorit dengan gule, rawon, kare, dan soto. Saya biasa beli yg soto itu beberapa bungkus, karena bumbunya juga cocok untuk masak ayam goreng... hehehe... walaupun di cap Bamboe sendiri ada yg khusus ayam goreng ya :) cocok juga untuk tahu dan tempe goreng

      Delete

Post a Comment

Popular Posts